Home / Lamongan / El Nino Sangat Berdampak terhadap Pangan dan Kesehatan, Ini Solusi DPP LDII!

El Nino Sangat Berdampak terhadap Pangan dan Kesehatan, Ini Solusi DPP LDII!

Jakarta (12/10). Fenomena El Nino menyebabkan kondisi kekeringan pada sejumlah wilayah di Indonesia. Lantas, kapan El Nino berakhir? Ketua DPP LDII Rubiyo mengatakan El Nino periode April-Juni 2023 tergolong kategori kuat. Kondisi ini diprediksikan akan normal pada Februari-April 2024.

“Upaya yang harus dilakukan untuk mengantisipasi adalah selalu memantau prediksi curah hujan dan potensi bencana hidrometreologi. Yang kedua, dengan menerapkan jadwal tanam yang tepat dan minim risiko. Yang ketiga, melaksanakan gerakan penanganan dampak perubahan iklim dan pengendalian organisme pengganggu tanaman,” ungkap Rubiyo yang juga profesor riset di bidang pangan.

Biasanya, sambungnya, jika terjadi anomali iklim, kebiasaan hama atau serangga (OPT) yang berpotensi menyerang tanaman sangat besar. “Untuk itu, kita dapat menerapkan varietas yang adaptif. Seperti varietas padi, jagung, singkong dan lain sebagainya yang mampu berdaptasi dengan kondisi seperti ini. Dan menyiapkan varietas tahan kering, berumur genjah dan hemat air,” papar Rubiyo.

Peneliti Ahli Utama Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) itu menambahkan, petani dapat melakukan beberapa langkah mitigasi untuk menjaga cadangan air sehingga mencegah dampak El Nino. “Upaya yang harus dilakukan untuk menjaga cadangan air adalah memanfaatkan infrastruktur seperti halnya embung dan dam parit,” urainya.

Ia juga mengingatkan, terkait soal pangan, jangan terpaku pada beras. Indonesia memiliki banyak sumber pangan yang dapat dijadikan sebagai lumbung pangan seperti jagung, singkong dan sagu. Sebagai contoh, di daerah kering seperti di Nusa Tenggara Timur (NTT) mayoritas petani menanam jagung dan singkong, Papua dan Sulawesi ada sagu, maka tanaman tersebut dapat digunakan sebagai sumber pangan selain beras.

“Di dalam masyarakat masih ada stigma kalau terbiasa makan beras kemudian mengonsumsi tiwul dan lainnya dikatakan marjinal. Semestinya paradigma itu dihilangkan karena sumber karbohidrat banyak, ada jagung, singkong, sagu dan ubi-ubian,” paparnya.

Menurut Rubiyo, ketahanan pangan dapat dimulai dari lingkup yang paling kecil yakni keluarga. Rumah tangga dapat memanfaatkan lahan yang sempit di sekitar rumah, seperti halnya urban farming. Sehingga kebutuhan pangan sehari-hari tercukupi dan juga dapat digunakan sebagai sumber pendapatan bagi keluarga.

”Negara akan menguasai dunia jika pangannya berdaulat, energinya kuat, menguasai IT dan memiliki SDM berkualitas,” ujar profesor riset tanaman pangan dan perkebunan itu.

Rubiyo menambahkan, dengan adanya masyarakat mampu memenuhi kebutuhan keluarganya, maka ketahan pangan nasional akan sangat mudah terwujud. “Melihat fenomena pemanasan global saat ini luar biasa. Indonesia merupakan negara kepulauan, tentu sangat berbeda dengan Amerika, Australia dan lainnya. Maka pendekatan untuk ketahanan pangan berbasis agrosistem yang ada,” tutupnya.

Sementara itu, Ketua Departemen Pengabdian Masyarakat DPP LDII Muslim Tadjudin Chalid mengatakan, El Nino yang terjadi saat ini menimbulkan dampak negatif. Bukan saja berdampak pada ekonomi dan pangan, juga berdampak pada kesehatan yaitu Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA).

“Masyarakat harus mewaspadai dampak yang ditimbulkan dari climate change. Terdapat kelompok rentan dalam kasus ISPA itu sendiri di antaranya, anak-anak, orang tua dan orang dengan daya tahan tubuh yang lemah,” papar dokter spesialis anestesiologi dan terapi intensif.

Ia menambahkan, masyarakat juga dapat mengindentifikasi awal gejala ISPA tersebut. “Gejala ISPA seperti sering bersin, hidung tersumbat atau berair, batuk-batuk dan tenggorokan terasa sakit, merasa kelelahan dan timbul demam,” ungkap Muslim.

Dinukil dari Kompas.id, data Kementerian Kesehatan menunjukkan, kasus ISPA di wilayah Jakarta, Bogor, Depok dan Bekasi (Jabodetabek) pada periode 29 Agustus-6 September 2023 mencapai 90.546 kasus. “Peningkatan kasus ini sejalan dengan tren indeks kualitas udara yang semakin buruk, disebabkan oleh kendaraaan, industri, kabakaran hutan dan lahan (Karhutla),” ungkap Muslim.

Ia mengimbau, masyarakat supaya menjaga kesehatan dengan melakukan 6M 1S. “Saya mengimbau masyarakat untuk melakukan 6M 1S yakni, memeriksa kualitas udara melalui aplikasi atau website, mengurangi aktivitas luar ruangan, menggunakan penjernih udara dalam ruangan, menghindari sumber polusi dan asap rokok,” ujarnya.

Selanjutnya, selalu menggunakan masker saat polusi udara tinggi, melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat, segera konsultasi dengan tenaga kesehatan jika muncul keluhan pernapasan.

Terkait ketahanan pangan, ketua DPD LDII Lamongan, H. Agus Yudi mendorong kemandirian pangan keluarga dengan memanfaatkan pekarangan. “Ibu-ibu bisa memanfaatkan pekarangan rumah untuk ditanami dengan sayuran, buah, ternak dan juga ikan. Tanam sayur seperti caberawit, seledri, bawang daun, sawi kangkung dan lainnya bisa ditanam di polibag atau memanfaatkan bahan daur ulang sebagai wadah tanam. Harapannya sebagian kebutuhan pangan bisa  dicukupi dari pekarangan sendiri, sehingga pangan tercukupi dan tentunya lebih ringan biayanya”.

“Kami juga mendorong warga ldii mengembangkan hidroponik di pekarangan rumah, seperti di PC LDII Kalitengah yang budidaya selada, sawi,  pak coy, kangkung hidroponik di pekarangan rumah. Minimal dipakai sendiri, kalau lebih bisa dijual,” pungkas Agus.

About LDII Lamongan

Check Also

Hilal Tidak Terlihat, Ini Penjelasan dari LDII Lamongan

Lamongan (11/3). Tim Rukyatul Hilal dari DPD LDII Lamongan melakukan pengamatan Hilal di Markaz Tanjung …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *