Home / Wanita LDII / PPKK DPP LDII Berikan Seminar Bunda Bahagia untuk Wanita LDII Lamongan

PPKK DPP LDII Berikan Seminar Bunda Bahagia untuk Wanita LDII Lamongan

Lamongan (13/11). Wanita LDII Mengadakan Seminar dengan tema “ Bunda Cintailah Dirimu Membuat Hidupmu Bermakna” di Aula Al Karim Sugio pada Minggu (13/11). Acara ini diisi oleh Ketua Departemen PPKK DPP LDII, Hj Sri Tresnahati Ashar.

Wanita yang pernah berkuliah di Jurusan Psikologi Universitas Indonesia ini menyampaikan seorang ibu merupakan manusia super yang melakukan beberapa peran dalam sekali waktu. Mulai dari menjadi orang yang romantis untuk suaminya, seorang ahli akutansi untuk mengatur keuangan keluarga dan pekerja keras untuk membantu perekonomian keluarga.

“Dengan melakukan banyak peran, ibu akan mengalami kelelahan secara mental maupun fisik maka coba untuk melakukan self love dan berhak untuk bahagia.”

Mencintai merupakan kebutuhan dasar manusia, baik mencintai diri sendiri dan orang lain. Dengan menyikapi kehidupan kita akan dapat dimulai dengan menerima diri kita terlebih dahulu, baik kekurangan maupun kelebihan.

Lebih lanjut, Mencintai diri sendiri bukan berarti egois atau pun narsistik, tapi mencintai diri sendiri apa adanya berarti dapat menerima segala kelebihan tanpa merasa tinggi hati, namun di sisi lain juga berlapang dada untuk merangkul semua kekurangan tanpa ditutupi.

Untuk menanggulangi kelelahan fisik dan berbagai stress yang dialami oleh ibu, beliau memberikan tips berupa Kelelahan fisik dan Psikis yang dialami ibu adalah wajar, meminta bantuan kepada siapa saja ketika kesulitan sangat dianjurkan, berproses untuk memperbaiki diri agar menjadi yang lebih baik dan mencintai diri sendiri.

Tidak hanya itu, Hj Sri Tresnahati menyampaikan tips mendengar aktif untuk ibu ibu didalam kehidupan berkeluarga. Dengan menjadi pendengar aktif, kita akan merasakan diri kita seolah oleh merasakan apa yang dialami oleh lawan bicaar kita. Seorang pendengar aktif juga memiliki sikap dengan menatap langsung dengan ketulusan, keteduhan dan penerimaan. tidak hanay sikap, tapi wujud fizik serta fikiran serta perasaan sudah siap menjadi pendegar aktif.

“Seorang Ibu menjadi pendengar aktif untuk keluarganya, baik anak maupun suaminya.”

Dampak mendengar aktif adalah ibu akan merasakan perasaan anak ketika mendengarkan dan anak akan merasa lebih diayomi karena masalah yang dihadapi tersampaikan secara langsung baik lewat sikap maupun perasaan Ibu. Lebih lanjut, mendengar aktif bisa menjadi kunci membangun hubungan yang baik agar anak lebih merasa diperhatikan secara sikap maupun perasaan.

About Eddy Istiyan Zuhri

Anak Asli Lamongan dengan cita cita yang luhur.

Check Also

Wanita LDII Babat Adakan Pengajian Wanita yang Dirindukan Surga

Menjelang Bulan Ramadhan, Wanita LDII Babat Mengadakan forum pengajian dengan tema Wanita yang Dirindukan Surga …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *