Home / Seputar Jatim / Musda VII Kota Yogyakarta, Wawali Harapkan Kontribusi LDII

Musda VII Kota Yogyakarta, Wawali Harapkan Kontribusi LDII

Kota Yogyakarta (16/5) – DPD LDII Kota Yogyakarta menggelar Musyawarah Daerah (Musda) VII di Balai Kota Yogyakarta. Musda mengusung tema “Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia Profesional Religius Berbasis Akhlaqul Karimah Menuju Masyarakat yang Sejahtera, Mandiri dan Bermartabat Mendukung Semangat Gotong Royong Agawe Majune Ngayogyakarta (Segoro Amarto)”.

Ketua DPD LDII Kota Yogyakarta H. Soedarsono melaporkan, terdapat 9 Pimpinan Cabang (PC) di tingkat kemantren dari 14 kemantren yang ada di Kota Yogyakarta. Yaitu PC Gondokusuman, PC Gondomanan, PC Jetis, PC Kotagede, PC Mantrijeron, PC Pakualaman, PC Tegalrejo, PC Umbulharjo, dan PC Wirobrajan.

“Di setiap PC, LDII melakukan pembinaan terhadap warganya dari hulu sampai hilir dengan memperbanyak belajar ilmu Alquran dan Assunah,” kata Soedarsono.

Dalam bidang ekonomi, LDII membentuk unit Usaha Bersama (UB) yaitu unit usaha semacam koperasi untuk membantu meringankan beban ekonomi warga LDII, terdiri dari unit usaha penyediaan sembako dan pembiayaan syariah. “Program UB ini sesuai dengan program Gandeng Gendong yang dijalankan oleh Pemerintah Kota Yogyakarta, dengan demikian LDII telah berpartisipasi dalam program pemberdayaan ekonomi masyarakat,” jelasnya.

Senada, Ketua DPW LDII DIY Atus Syahbudin dalam sambutannya mengapresiasi kepemimpinan Pemerintah Kota Yogyakarta saat ini, “Banyak inovasi yang dimunculkan di antaranya Gandeng Gendong, Restorasi Sumbu Filosofi, modernisasi pasar-pasar tradisional dan Kampung Pancasila,” paparnya.

Terkait isu klithih, LDII berusaha melakukan pencegahan melalui pembinaan agama mulai usia paud, pra remaja, remaja hingga usia sebelum menikah. Melalui pembinaan ini diharapkan menjadi generasi yang alim faqih, berakhlakul karimah, dan mandiri.

“LDII juga memberikan pendidikan pra nikah, sementara di KUA juga ada pembekalan pra nikah sehingga ini bisa saling melengkapi,” katanya.

Wakil Wali Kota (Wawali) Yogyakarta Heroe Poerwadi yang hadir membuka Musda mengatakan, vaksinasi di Kota Yogyakarta mencapai 257 persen dan vaksinasi booster mencapai 82 persen, “Pencapaian ini diharapkan memberikan efek kekebalan dan tidak ada lagi kasus di Kota Yogyakarta,” katanya.

Pandemi selama dua tahun lalu, menurut Wawali memberikan dampak positif, antara lain persaudaraan semakin kuat dan masyarakat semakin inovatif. Aplikasinya pada beberapa program yang diluncurkan oleh Pemerintah Kota Yogyakarta, seperti masyarakat di pasar tradisional diajak untuk mulai bertransaksi digital.

Di samping itu, Wawali mengingatkan bahwa saat ini Indonesia masih bergantung pada luar negeri, “Ini menjadi tantangan kita, bahan pokok seperti beras, kedelai, buah, daging kita masih impor. Kalau kita tidak punya andalan senjata maka akan ketinggalan. Maka solusinya adalah memiliki program kemandirian pangan, dengan demikian kita menjadi mandiri dan tidak punya rasa khawatir ketika tidak lagi impor,” terangnya.

Musda, kata Wawali, adalah sarana permusyawaratan, memilih pimpinan dan pengurus, serta menyusun program dan rencana kegiatan. “Kami mendorong LDII untuk berkontribusi, merencanakan kegiatan dan aksi nyata dengan melibatkan masyarakat. Semoga program LDII ke depan bisa bersinergi dengan masyarakat, pemerintah dan bersama memajukan Kota Yogyakarta,” pesan Heroe mengakhiri sambutan sekaligus membuka secara resmi Musda VII DPD LDII Kota Yogyakarta dengan pemukulan gong.

Hadir dalam pembukaan Musda VII, Wawali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi, Ketua DPW LDII DIY Atus Syahbudin, Kepala Badan Kesbangpol Kota Yogyakarta Budi Santosa, MUI Kota Yogyakarta yang diwakili Abdul Halim, Kasi Bimas Islam Kemenag Kota Yogyakarta Saiful Anwar, Pasi Intel Kodim 0734 Kota Yogyakarta Kapten Infanteri Makkasau, Bagian Kesra Kota Yogyakarta Hibnu Basuki, dan Kasat Samapta Polres Kota Yogyakarta AKP Muhammad Sholeh.

Turut hadir Dewan Penasihat DPD LDII Kota Yogyakarta, jajaran pengurus DPD LDII Kota Yogyakarta, utusan PC LDII se-Kota Yogyakarta dan peninjau.

About LDII Lamongan

Check Also

Pembinaan Sepak Bola Usia Dini, LDII Targetkan Jadi Suplier Pemain Profesional

Depok (25/9). Dewan Pimpinan Pusat Lembaga Dakwah Islam Indonesia (DPP LDII) mengehelat coaching clinic menghadirkan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *